oleh

Hari ke-2, Danlantamal V Sebagai Pangkogashantai Paparkan Petunjuk Perencanaan

02082016 Hari ke 2 lat AJ-5 PB | Surabaya – Setelah pada hari pertama menerima tugas dari Pangkogabla dilanjutkan dengan pelaksanaan Analisis Tugas Pokok dimasing-masing Panglima Komando Gugus Tugas (Pangkogas), Komandan Lantamal V Brigjen TNI (Mar) Rudy Andi Hamzah, S.AP. sebagai Pangkogas Pertahanan Pantai (Pangkogashantai) dihari ke-2 latihan ini memaparkan Petunjuk Perencanaan dan Perintah Persiapan kepada seluruh staf Kogashantai di Posko Satgashantai, Jumat (2/9).

Suasana aktifitas Latihan Pos Komando (Latposko) Armada Jaya XXXIV TA.2016 yang digelar di Pusdiktek, Kobangdikal pada hari kedua ini semakin hangat dan meningkat. Tahapan demi tahapan latihan terus digelar untuk menemukan pormulasi tepat dalam meracik strategi jitu untuk memenangi peperangan.02082016 Hari ke 2 lat AJ-6Mengawali paparannya, Pangkogashantai menyampaikan tentang keadaan musuh antara lain musuh mampu mengerahkan kekuatan tempur darat, laut dan udara namun demikian musuh masih mempunyai keterbatasan bekal ulang logistik untuk pasukan di garis depan disamping itu peralatan tempur dan penyelenggaraan Kodal juga akan terkendala karena penyebaran kekuatan militernya dan letak yang berjauhan.

Keadaan tersebut harus disigapi dengan cepatsesuai dengan tujuan digerlarnya Operasi Pertahanan Pantai yaitu mengagalkan usaha pendaratan musuh yang ingin membuat suatu tumpuan pantai, mencegah penggunaan daerah pantai tertentu atau fasilitas-fasilitas lainnya oleh musuh dan mengagalkan tujuan-tujuan yang lain dari operasi amfibi musuh.

Menurut Pangkogashantai, Opshantaimerupakan Operasi gabungan dari satuan darat, satuan laut dan satuan udara untuk menghadapi dan menggagalkan serbuan amphibi musuh di pantai yang diperkirakan digunakan sebagai daerah pendaratan.02082016 Hari ke 2 lat AJ-1Untuk itu perlu diberikan petunjuk perencanaan untuk menghalau pendaratan oleh musuh antara lain mengembangkan konsep cara bertindak berdasarkan kegiatan yang menentukan, merencanakan bantuan mulai dari pertahanan, intelijen, teritorial, hukum, pernika,iInformasi, komlek, pomal, dan kesehatan.

Perencanaan dukungan logistik baik dipangkalan awal maupun di daerah operasi. Menggali informasi baik unsur utama keterangan maupun persoalan intelijen lainnya. Melaksanakan manajemen resiko serta kerjasama antara unsur laut, darat, maupun udara.

Opshantai dilaksanakan apabila operasi intelijen-strategis,opslagab & ops udara/pertahanan udara yang dilaksanakan TN I tidak mampu membatalkan, menahan, menggagalkan atau menghancurkan kekuatan lawan sejak persiapan di negaranya, di perairan ZEE sampai dengan perairan teritorial.(dispenal-5/red)

Baca Juga