Jakarta – Kaskostrad, Mayjen TNI M. Bambang Taufik bertindak sebagai Inspektur Upacara Bendera pada Kamis 17 Januari 2018 yang diikuti oleh Perwira, Bintara, Tamtama dan PNS Makostrad, bertempat di lapangan Makostrad Jl. Medan Merdeka Timur No. 3, Jakarta Pusat.

Upacara tujuh belasan ini diawali dengan menaikkan bendera merah putih, pembacaan Pancasila oleh inspektur upacara diikuti oleh seluruh peserta upacara, pembacaan pembukaan UUD 1945, pengucapan Sapta Marga dan pembacaan Panca Prasetia Korpri.

Dalam amanatnya, Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto, S.I.P., yang dibacakan Kaskostrad pada upacara tujuh belasan ini mengucapkan selamat Natal bagi saudara-saudara umat Kristiani. Semoga Natal membawa damai dan kebahagiaan.

“Saya mengajak kita semua untuk melihat sejenak ke tahun 2018. Pada tahun 2018 itu kita mencatat berbagai peristiwa yang tidak hanya menjadi perhatian kita semua, tetapi juga menguji kesiapsiagaan dan kemampuan serta pengabdian TNI sebagai alat negara,” kata Panglima TNI.

Panglima TNI juga mengatakan, sebagai tentara rakyat, tentara pejuang, tentara nasional dan tentara profesional, TNI dinilai mampu menjadi perekat kemajemukan dalam menjaga kebhinnekaan. TNI bersama-sama segenap komponen bangsa harus melaksanakan tugas dengan tulus dan ikhlas dalam mewujudkan rasa aman dan tenteram di masyarakat. Sinergi dengan berbagai kementerian dan lembaga serta seluruh komponen bangsa harus dipelihara dan ditingkatkan, tidak sekedar menjadi slogan.

Pada akhir amanatnya Panglima TNI mengatakan, pesta demokrasi 2019 merupakan even akbar nasional yang menjadi perhatian kita semua. Pemilihan legislatif dan pemilihan Presiden harus dapat berjalan dengan lancar, aman, damai, dan sukses. Stabilitas nasional harus tetap terjaga sebelum, selama, dan setelah pemilihan tersebut. Netralitas TNI kembali harus kita tunjukkan. Oleh karenanya saya perintahkan kepada seluruh prajurit dan PNS TNI untuk berpegang teguh pada pedoman netralitas yang telah saya canangkan.

“Jangan terpengaruh pada berbagai isu yang tidak dapat dipertanggung jawabkan. Pegang teguh rantai komando dan laporkan kepada komandan satuan bila menemui kendala,” terang Panglima TNI.(penkostrad|red)

Bagikan
Informasi  Mobil Baru Indonesia Dealer Mobil Baru Indonesia